Tazkirah Jumaat : Jadikan Solat Sebagai Alat Komunikasi Dengan ALLAH


Eloklah, untuk seketika kita palingkan diri daripada hiruk pikuk urusan harian, dan kita isi diri kita dengan pembacaan rohaniah.

Untuk minggu ini, ingin saya kongsikan satu artikel yang menarik yang saya baca daripada blog ini (yang memetik artikel daripada Imam Muda Asyraf). Baca dan renungkan…

Solat adalah satu komunikasi yang sangat baik antara Allah dan manusia. Ia menjadi sebahagian pengikat antara hamba dan makhluk.

Bahkan dalam setiap urusan disuruh untuk kita berurusan dahulu dengan Allah, kemudian barulah dengan manusia yang lain. Sekiranya penghubung komunikasi tersebut hanya sekadar acuh tak acuh, mana mungkin perisai kemungkaran itu boleh dihasilkan.

Sebab itu Nabi Muhammad SAW dalam setiap urusan kehidupan akhirat malah urusan dunia sentiasa menyuruh umatnya mendahului dengan solat dua rakaat.

Ini dapat dilihat dalam kisah solat istikharah yang diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah maksudnya : Adalah Rasulullah SAW , mengajar kami melakukan istikharah (memohon petunjuk bagi mendapat pilihan yang tepat) pada segala urusan atau pekerjaan.

Baginda bersabda apabila seseorang itu ada cita-cita mengenai satu-satu urusan, pekerjaan , hendaklah ia dirikan sembahyang dua rakaat bukan sembahyang fardhu dan kemudian berdoa. ( riwayat al-Jamaah)

Setiap perbuatan menggambarkan bahawa proses mengingati Allah itu adalah sebahagian dari kekuatuan pengawalan nafsu dari terus melakukan perbuatan mungkar.

Jelas disini, bukti menunjukkan bahawa solatlah sebahagian dari cara yang paling berkesan dalam menghubungkan hati manusia untuk mengingati Allah SWT. Ini bersesuaian dengan firman Allah SWT yang bermaksud :

” Sesungguhnya Akulah Allah, tiada Tuhan melainkan aku, oleh itu, sembahlah akan daku, dan dirikanlah solat untuk mengingati daku.” (Surah Toha : 14)

renung-renungkan dan selamat beramal jangan semputtttt

credit penuh kepada imam muda asyraf

Nukilan OnDaStreet: Sebagai hamba yang lemah, saya percaya ada antara kita yang terlupa untuk “berkomunikasi” dengan Pencipta kita. Urusan dunia kadangkala melekakan kita daripada berkomunikasi secara terus dengan Allah. Lebih malang lagi jika kita berkeluh kesah menyalahkan takdir dan ketentuan, walhal kita lupa untuk berkomunikasi dengan Yang Maha Esa.

Tiada tempat untuk mengadu selain daripada-Nya. Mungkin tidak ditunaikan sekarang apa yang kita mahu, dan akan ditunaikan di sana. Mungkin juga tidak ditunaikan kerana ada perkara yang lebih baik untuk kita yang menanti. Semua itu ketentuan Allah..

Akan tetapi, apa yang pasti, jangan lupa untuk sentiasa berkomunikasi denganNya.. Sesungguhnya, Dia adalah Maha Mendengar…

Wallahualam…

You are part of people on the street. My opinion might not as good as yours. Come, please share your thoughts with us!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s