Tazkirah Jumaat: Guru, Cikgu, Pendidik


Menjelang Hari Guru yang bakal tiba, renungan buat kita daripada puisi Allahyarham Usman Awang… (terima kasih lenggangkangkung-my.blogspot.com).

Guru oh Guru

Berburu ke padang datar,
Dapat rusa belang kaki;
Berguru kepalang ajar,
Ibarat bunga kembang tak jadi.

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum menjadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetlaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di lbu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakill seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.

Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat “cikgu” kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

Usman Awang
1979

Nukilan OnDaStreet: Buat kesekian kalinya Hari Guru akan disambut. Saban tahun para pendidik kita menghadapi cabaran seharian. Cabaran yang bukan kecil anak. Jika dahulu guru diberi kebebasan untuk menghukum pelajar jika pelajar kurang ajar. Akan tetapi hari ini, satu calar, sepatah kata yang mengguris pelajar (walaupun guru tidak bersalah), guru juga yang kena.

Apa yang lebih mendukacitakan, di kala ramai rakyat Malaysia yang mencapai status professional, adab sopan dan hormat bagaikan tidak begitu kelihatan. Acapkali tiada lagi bahasa sopan ketika berbincang, lebih-lebih lagi isu yang menduga kesabaran. Bicara politik? Ramai yang bermulut yang lebih busuk daripada longkang kerana hilang adab sopan dan tatacara yang telah dididik. Saya percaya guru-guru kita dahulu tidak mengajar kita untuk begitu.

Memandangkan Tazkirah Jumaat hari ini ditulis pada 13 Mei, ingin saya berpesan kepada diri dan para pembaca, terutama yang otaknya pekat benar dengan politik. Semoga kita lebih bertenang, berfikir dalam berbicara. Ya, semua berhak bersuara, berhak memberi pandangan, tetapi biarlah dalam keadaan yang positif. Caci maki bukan cara yang dianjurkan. Tiada siapa yang sempurna. Akan ada kekurangan dipihak mana-mana sekalipun.

Andalah sebenarnya penentu haluan cara berpolitik. Jika caci maki, bahasa kasar cara pilihan anda, jangan terkejut jika anda menerima cara yang sama (dan jangan pula melompat jika kena balik). Dan jangan terkejut jika biarpun apa yang anda sampaikan betul, orang kurang menerima kerana cara anda.

Malah dalam Islam pun, setahu saya ada cara dan bicara yang tertentu, tetapi tiada satu pun yang saya fikir menolak ketepi adab sopan dalam berbicara.

Apapun, selamat hari guru untuk semua yang bergelar pendidik. Khusus untuk guru-guru yang mendidik saya, terima kasih diatas tunjuk ajar. Tanpa didikan daripada cikgu-cikgu, mana mungkin saya menjadi seperti hari ini. Mana-mana yang terkurang, bukan salah cikgu, tetapi kegagalan saya mengawal diri.

Semoga Tazkirah Jumaat kali ini dapat membawa manfaat.

Wallahualam…

 

About these ads

You are part of people on the street. My opinion might not as good as yours. Come, please share your thoughts with us!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s